Adsense Right Sidebar

Pria yang Ancam Penggal Jokowi Didakwa Lakukan Makar
Pria yang Ancam Penggal Jokowi Didakwa Lakukan Makar

Pria yang Ancam Penggal Jokowi Didakwa Lakukan Makar

Pria yang Ancam Penggal Jokowi Didakwa Lakukan Makar
KARTUMERAH.ID - Hermawan Susanto yang mengancam untuk memenggal kepala Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat beraksi di depan Gedung Bawaslu didakwa melakukan tindakan makar. Hermawan diyakini bersalah karena telah menyerukan pernyataan dengan nada mengancam.

"Sehubungannya dengan perlakuannya kepada Presiden Jokowi, maka akan nyata perbuatan nyata terdakwa Hermawan adalah perbuatan makar," kata Jaksa Permana di PN Jakpus, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarya Pusat, Senin (4/11/2019).

Jaksa mengatakan kasus ini bermula saat Hermawan diajak oleh temannya bernama Rian ke depan Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat untuk mengawal laporan dari pihak-pihak capres Prabowo Subianto tentang pilpres 2019. Jaksa menyebut Hermawan melakukan aksi di depan Bawaslu.

"Sesampainya di tempat tujuan terdakwa dan saksi Rian memarkirkan sepeda motor dan terdakwa bertemu dengan beberapa orang. Selanjutnya terdakwa bersama dengan saksi Yuli ke samping kiri kantor Bawaslu serta membantu memarkirkan mobil," kata jaksa.

Saat di samping Gedung Bawaslu, jaksa mengatakan Hermawan melihat dua orang perempuan menggunakan kacamata warna hitam yang sedang merekam aktivitas massa. Kemudian Hermawan mendekati dua wanita itu dan langsung melontarkan kata-kata ancaman.

"Kemudian pada saat HP tersebut diarahkan kepada terdakwa, dengan spontan terdakwa mengucapkan kalimat yang mengancam dan ditujukan kepada presiden RI Joko Widodo atau Jokowi," katanya.

"Dari Poso nih, siap penggal kepala Jokowi, Demi Allah, Allahhu Akbar, siap penggal kepalanya Jokowi, Jokowi lehernya siap kita penggal dari Poso, Demi Allah," kata jaksa sambil menirukan ucapan Hermawan saat itu.

Jaksa menyebut usai melontarkan kata-kata itu Hermawan tertawa. Karena itu, jaksa menilai kata-kata Hermawan itu mengancam Presiden Jokowi.

"Bahwa setelah terdakwa melakukan pengancaman terhadap Presiden Jokowi, terdakwa kemudian mendapatkan rekaman video dari grup WhatsApp pada 11 Mei 2019 pukul 10.00 WIB. Bahwa terkdawa langsung menghapus video tersebut dan tidak menyebarkan kepada siapapun juga, karena terdakwa tidak kuat melihatnya," jelas jaksa.

Menurut jaksa bahasa yang diucapkam Hermawan jtu bersifat melakukan provokasi bagi masyarakat yang melihat video itu. Jaksa meyakini Hermawan melakukan perbuatan makar.

"Oleh karena itu, dapat digolongkan pada makar. Perbuatan atau usaha menjatuhkan pemerintahan yang sah seperti dari 'Poso nih, siap penggal kepala Jokowi'. Kalimat atau kata kalimat ini dapat digolongkan pada makar, karena kandungan ancamannya adalah berniat membunuh, melalui dengan cara memenggal Presiden Jokowi," jelas jaksa.

Atas kasus ini, Hermawan didakwa melanggar Pasal 104 KUHP, atau Pasal 110 jo 87 KUHP. [dtk]

Baca juga:

Your Reactions: